Diagnosa pada Kanker Serviks

Diagnosa pada Kanker ServiksPerubahan serviks prakanker dan kanker leher rahim tidak dapat dilihat dengan mata telanjang. Di butuhkan test dan alat khusus yang diperlukan untuk mengidentifikasi kondisi tersebut.

Pap layar untuk lesi prakanker dan kanker, tetapi tidak untuk membuat diagnosis definitif.

Jika perubahan yang terdeteksi kelainan, leher rahim diperiksa dibawah mikroskop. Ini disebut kolposkopi sebuah. Potongan jaringan adalah pembedahan (biopsi) selama prosedur ini dan dikirim ke laboratorium untuk pemeriksaan.

Pemeriksaan lainnya mungkin termasuk:

Endoserviks kuret (ECC) untuk memeriksa serviks

Cone biopsi

Jika seorang pasien didiagnosa dengan kanker serviks, penyedia perawatan kesehatan di perlukan untuk menyediakan alat tes lebih lanjut untuk menentukan seberapa jauh kanker telah menyebar. Ini disebut stadium. Pengujian dapat meliputi:

Jika wanita didiagnosa dengan kanker serviks, penyedia perawatan kesehatan akan memesan tes lebih lanjut untuk menentukan seberapa jauh kanker telah menyebar. Ini disebut stadium. Pengujian dapat meliputi:

1. X-ray dada
2. CT scan
3. cystoscopy
4. Intravenous pyelogram (IVP)
5. MRI

Gejala Yang Timbul Pada Kanker serviks
Share This

Add to Delicious
Share on FriendFeed
Digg
submit to reddit

Tags
Gejala Yang Timbul Pada Kanker serviksKanker serviksserviks

kanker-serviksSebagian besar waktu, dini kanker serviks tidak memiliki gejala. Gejala yang mungkin terjadi meliputi:

– Perdarahan vagina abnormal antara periode, setelah hubungan atau setelah menopause.
– Pendarahan setelah menopause.
– Cairan vagina terus menerus, yang mungkin pucat, air, pink, coklat, berdarah, atau busuk.
– Periode menjadi lebih berat dan bertahan lebih lama dari biasanya.

Gejala dari kanker serviks stadium lanjut meliputi:
1. sakit punggung
2. Fraktur tulang/patah tulang
3. kelelahan
4. perdarahan vagina
5. Kehilangan urin atau feses melalui vagina
6. kaki sakit
7. Kehilangan nafsu makan
8. nyeri panggul
9.Tunggal bengkak kaki
10. berat Badan

Pengobatan Pada Kanker Serviks
Kanker serviks dini dapat disembuhkan dengan menghapus atau menghancurkan jaringan prakanker atau kanker. Ada berbagai cara bedah untuk melakukan ini tanpa menghapus atau merusak rahim serviks, sehingga seorang wanita masih dapat memiliki anak di masa depan.

Jenis operasi untuk kanker serviks dini meliputi:
Loop eksisi electrosurgical prosedur (LEEP) – menggunakan listrik untuk menghilangkan jaringan abnormal

Cryotherapy – pembekuan sel-sel abnormal
Terapi laser – menggunakan cahaya untuk membakar jaringan abnormal

Sebuah histerektomi (pengangkatan rahim tetapi bukan indung telur) ini biasanya jarang dilakukan untuk kanker serviks yang belum menyebar. Ini dapat dilakukan pada wanita yang telah mengulangi prosedur LEEP.

Pengobatan untuk kanker serviks lebih maju mungkin termasuk:

Histerektomi radikal, yang menghilangkan uterus dan banyak jaringan sekitarnya, termasuk kelenjar getah bening dan bagian atas vagina.

Exenteration panggul, merupakan tipe ekstrim operasi di mana semua organ-organ panggul, termasuk kandung kemih dan rektum, dihapus.

Radiasi dapat digunakan untuk mengobati kanker yang telah menyebar ke luar panggul, atau kanker yang telah kembali. Terapi radiasi baik eksternal maupun internal.

Terapi radiasi internal menggunakan perangkat diisi dengan bahan radioaktif, yang ditempatkan di dalam vagina wanita di samping kanker serviks. Perangkat ini dihapus ketika dia pulang.

Terapi radiasi eksternal balok radiasi dari sebuah mesin besar ke tubuh dimana kanker berada. Hal ini mirip dengan sinar-x.

Kemoterapi menggunakan obat-obatan untuk membunuh kanker. Beberapa obat yang digunakan untuk kemoterapi kanker serviks termasuk 5-FU, cisplatin, carboplatin, ifosfamid, paclitaxel, dan cyclophosphamide. Terkadang radiasi dan kemoterapi digunakan sebelum atau setelah operasi.