Tujuan Keperawatan

Menentukan di mana seseorang ingin menjadi, dan bagaimana untuk sampai ke sana dalam lima sampai 10 tahun, membutuhkan banyak usaha sadar, bagaimanapun, mengidentifikasi tujuan yang akan membantu seseorang tumbuh, apakah itu pendidikan, profesional atau pribadi sangat penting. Beberapa langkah yang terlibat agar sukses, seperti, mendefinisikan tujuan, menentukan kerangka waktu optimal dan menempatkan rencana ke dalam tindakan. Menggabungkan keyakinan pribadi dan nilai-nilai ke tujuan yang ditetapkan dan menolak untuk berpaling dari keyakinan ini selama masa-masa sulit akan menyebabkan perasaan pencapaian tujuan benar sekali tercapai. Dengan tujuan serius, dukungan sistem dan mentor harus ditentukan dan digunakan, untuk menghindari menjadi kewalahan ketika tantangan muncul. Chitty dan Black (2007) menyatakan “Pastikan tujuan Anda dan harapan realistis tujuan yang tidak realistis akan mengalahkan diri sendiri.. Pastikan tujuan yang terukur, dikelola, dan bermakna bagi Anda, bukan untuk menyenangkan orang lain.”

Filsafat keperawatan adalah jelas memahami kebenaran pribadi Anda, pikiran dan tujuan dan menentukan bagaimana mereka berhubungan dengan karir profesional Anda sebagai perawat. Setiap perawat memiliki pengalaman unik yang mempengaruhi pilihan pribadinya profesi, tetapi secara umum, perawat tertarik dengan profesi karena karakteristik memelihara bahwa profesi mencakup. Filosofi saya keperawatan dapat bervariasi dari perawat lain tergantung pada budaya, agama atau etnis, namun kombinasi dari keragaman membuat perawatan khusus. Dalam pandangan pribadi saya, profesi keperawatan adalah profesi yang sangat terhormat, yang selalu harus menempatkan perawatan holistik dan perhatian pasien sebagai prioritas utama. Melanjutkan pendidikan adalah wajib bagi perawat untuk dapat memberikan kualitas tinggi perawatan dan untuk memberikan teknik pengobatan terbaru ditingkatkan. Baik melalui mengobati, mengajar, menganjurkan atau mendukung, perawatan pasien secara langsung terkena dampak melalui perawatan sehari-hari. Perawat juga harus menerima tanggung jawab memimpin orang lain dalam perawatan pasien untuk mempertahankan kelangsungan berkualitas tinggi perawatan.

Baccalaureate perawat disiapkan lebih siap untuk menerima posisi yang memerlukan keterampilan kepemimpinan yang lebih. Mendapatkan gelar Baccalaureate juga menunjukkan komitmen untuk profesi, yang menunjukkan kekuatan untuk majikan. Sebagaimana dinyatakan oleh Cynthia O’Neal (2004), “Dalam lingkungan perawatan kesehatan saat ini, perawat sarjana muda harus siap untuk menggunakan keterampilan kepemimpinan penting untuk mengelola dan mengkoordinasikan tim perawatan.” Meningkatnya jumlah pelatihan yang difokuskan pada etika keperawatan, yayasan dan sejarah keperawatan, dan profesionalisme keperawatan mempromosikan pengetahuan untuk mengatur tanggung jawab beberapa anggota tim sukses, tanpa terlihat sombong. Memberikan kepemimpinan ini mungkin tidak terlalu diterima oleh semua orang di tim, dan pada gilirannya menyebabkan konflik sementara, Namun, agar tim berfungsi secara efisien dan terorganisir, dan memberikan praktek dengan departemen yang produktif, dan pasien dengan kualitas tinggi perawatan, ini adalah perubahan yang harus terjadi.

Dengan pertumbuhan apapun, akan ada tantangan dan hambatan. Memilih mentor yang kuat merupakan langkah yang sangat penting dalam mencapai tujuan. Victor Ghebre (Desember, 2008), memerintahkan kita untuk “menemukan mentor atau seseorang yang dapat menginspirasi Anda dalam bidang pengembangan pribadi, dan mencoba untuk mengaitkan diri dengan orang lain yang berada di jalur untuk pertumbuhan diri.” Selama pengalaman pendidikan, penasihat akademis atau fasilitator adalah mentor yang luar biasa, dan selama pengalaman karir profesional, memperkenalkan diri Anda untuk koordinator pengembangan staf, dokter dan staf manajemen dapat memfasilitasi perkenalan untuk mentor tersebut. Memiliki sistem dukungan yang kuat dalam hubungan pribadi dalam kehidupan kita sehari-hari juga penting. Dengan pertumbuhan, sakit tumbuh akan terjadi, dan memiliki dukungan selama masa sulit akan mendorong pertumbuhan untuk melanjutkan. Memiliki harapan yang sehat dari tantangan yang mungkin hadir dan rencana aksi akan mengurangi efek ketika tantangan-tantangan ini terjadi. Keluarga, dan tanggung jawab yang melibatkan keluarga, merupakan tantangan besar untuk mengatasi ketika mencoba untuk tumbuh dalam aspek profesional. Belajar untuk memenuhi tanggung jawab ini memuaskan, sementara bekerja menuju tujuan profesional adalah mungkin.

Mengidentifikasi tujuan dan menjadi berkomitmen untuk mencapai tujuan-tujuan ini menyebabkan peristiwa mengubah kehidupan, membawa kepuasan dan pemenuhan pribadi. Orang dikelilingi oleh gol dari lahir, belajar berjalan dan berbicara, untuk perencanaan untuk kehidupan setelah pensiun atau bahkan kematian. Terus-menerus menetapkan tujuan baru dan berusaha untuk mencapai mereka adalah apa yang mencegah kepuasan. Untuk beberapa, puas diri mungkin tujuan, tetapi untuk orang lain, menetapkan tujuan baru merupakan sarana pertumbuhan, dan pertumbuhan diperlukan dalam merangkul kehidupan. Tujuan tidak harus sesuatu yang sama pentingnya dengan profesi baru. Tujuan dapat sesederhana memutuskan untuk mulai berjalan setiap hari, dan perencanaan di mana untuk berjalan, atau membuat tujuan untuk belajar menjahit. Membuat tujuan yang realistis dan mencoba untuk mencapai tujuan-tujuan sementara tinggal dalam keyakinan dan nilai tertentu memperkenalkan beberapa daerah yang terus menambah nilai untuk hidup, seperti teman khusus, sistem dukungan yang kuat dan belajar untuk mengatasi tantangan. Tujuan adalah bagian penting dalam hidup yang mendorong pertumbuhan, dan menggabungkan tujuan profesional dengan tujuan pribadi dapat menciptakan perdamaian menyeluruh dalam diri dan keluarga.





Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *