Tes Kanker Serviks Murah

Tes kanker serviks yang hanya membutuhkan biaya US$ 2 atau sekitar Rp18 ribu diharapkan dapat membantu dokter mencegah 100.000 kematian perempuan setiap tahun di negara-negara miskin. Ilmuwan Inggris mengatakan, kanker serviks adalah kanker penyebab utama kematian di kalangan wanita di negara-negara berkembang di mana hambatan utama untuk menanggulangi penyakit ini karena infrastruktur pelayanan kesehatan dan biaya tinggi untuk pemeriksaan dan vaksin. Namun, para peneliti Inggris menggunakan inspeksi visual dengan asam asetat (VIA) – dengan biaya yang digunakan kurang dari US$ 9 human papillomavirus (HPV) atau tes laboratorium sel serviks lebih umum digunakan di negara-negara maju- dapat menjadi jawaban.

Sekitar 300.000 perempuan di seluruh dunia meninggal akibat kanker serviks setiap tahun dan mencapai 85 persen dari kematian yang terjadi di negara berkembang. “VIA adalah alat yang efektif dan terjangkau untuk tes kepada perempuan,” kata David McGregor dari Universitas College London, yang memimpin penelitian. “Digabungkan dengan langkah-langkah perawatan sederhana, VIA berpotensi mengurangi kematian akibat kanker, yang berarti hampir 100.000 wanita diselamatkan setiap tahunnya.” VIA adalah suatu tes sederhana di mana dosis kecil larutan asam asetat diterapkan pada leher rahim untuk mendeteksi gejala pra-kanker. Sebuah hasil positif bisa segera diobati.

Hal ini disebut sebagai pendekatan “melihat dan memperlakukan” dan para ahli mengatakan hal itu dapat bekerja dengan baik di klinik-klinik kecil tanpa peralatan canggih dan laboratorium. Perusahaan obat Merck & Co dan GlaxoSmithKline Gardasil dan Cervarix membuat vaksin yang melindungi terhadap beberapa jenis HPV – yang paling umum penyakit menular seksual di dunia dan penyebab utama kanker serviks. Tapi tidak seperti di negara-negara maju, di mana program tes kanker serviks dan program vaksinasi terhadap HPV yang berkembang sudah mapan. Sedangkan di banyak negara di Afrika, Asia dan Amerika Latin masih terbatas. Dalam studi dokter kandungan, menurut jurnal penelitian, di pedesaan dan masyarakat terpencil telah menunjukkan bahwa VIA cukup akurat, dan dapat diterima oleh perempuan, sehingga mampu memotong angka kematian.


Berikan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *